Wednesday, August 3, 2016

Apakah Psikologi Klinis dan Psikiater Itu Sebenarnya ?

Psikologi klinis adalah suatu sub-bidang dalam psikologi yang berkaitan dengan evaluasi dan bantuan dari penyakit mental, perilaku yang tidak normal dan menghilangkan tekanan berbasis psikologis. Ini mengintegrasikan ilmu psikologi, pengetahuan klinis dan pengetahuan teoritis dengan pengobatan rumit masalah. Karena banyak disampaikan oleh biro psikologi bahwa kesehatan dipengaruhi kondisi psikologi seseorang. Ini adalah salah satu sub-bidang paling populer dalam psikologi. Psikolog klinis terlibat dalam pengembangan program dan evaluasi, pengajaran dan pengawasan, penelitian, polisi umum, konsultasi dan kegiatan lainnya seperti praktek profesional. Itu berarti bahwa mereka akan bekerja dengan individu, Keluarga, jumlah individu secara kolektif, lembaga dan organisasi. Praktisi biasanya bekerja dalam tim, sebagai contoh, praktisi medis, pekerja sosial dan profesional kesehatan lainnya.

Beda Psikologi Klinis dan Psikiater


Beda Psikologi Klinis dan Psikiater

Apa psikologi klinis dan bagaimana hal itu berbeda dari seorang psikiater? Psikolog klinis sering dibandingkan dengan psikiater dan meskipun mereka memiliki tujuan mendasar yang sama metode mereka, pelatihan dan pandangan yang sangat berbeda. Perbedaan paling signifikan adalah bahwa psikiater menggunakan model medis untuk menilai masalah psikologis - berarti mereka melihat pasien mereka sebagai orang-orang dengan penyakit - dan meresepkan obat, sedangkan seorang psikolog forensik tidak. Psikolog klinis juga berbeda dari konselor dan pekerja sosial, karena mereka terutama berurusan dengan pasien yang telah mengakui masalah.

Seorang psikolog klinis akan mengobati depresi, kecemasan dan gangguan emosional dan mental. Pengobatan pasien biasanya termasuk evaluasi status secara keseluruhan mental pasien dan setelah itu akan ditentukan kondisi spesifik yang mungkin mempengaruhi pasien. Psikoanalisis terutama digunakan oleh psikolog klinis untuk meringankan penderitaan mental. Selama sesi ini masalah kehidupan pasien akan dievaluasi dalam lingkungan di mana dia atau dia merasa nyaman. Psikolog klinis pasien menyediakan metode untuk berurusan dengan masalah seperti stres, kecemasan dan masalah mental lainnya.
Beda Psikologi Klinis dan Psikologi Forensik

Beda Psikologi Klinis dan Psikologi Forensik

Psikologi klinis berbeda dari psikologi forensik dalam psikologi forensik menyediakan asesmen psikologis dalam situasi hukum, sedangkan klinis psikologi mendiagnosis dan pengobatan disfungsi psikologis. Seorang psikolog forensik memiliki tugas-tugas yang terikat dengan sistem peradilan pidana dan kebutuhan untuk bertindak sesuai. Seorang psikolog klinis, di sisi lain, tidak membantu sistem hukum tetapi memiliki kewajiban untuk membantu pasien. Menjadi seorang praktisi baik bentuk psikologi Anda harus memiliki gelar sarjana yang terakreditasi dari Universitas. Seorang psikolog klinis akan juga bekerja untuk mendapatkan gelar Ph.D. atau PsyD. Ph.D. lebih terhadap sisi penelitian, sedangkan PsyD lebih berorientasi pengobatan pasien.

Bidang Psikologi klinis dan forensik berbeda juga dengan psikologi industri organisasi di biro psikologi untuk recruitment karyawan.